CARA PASANG WALLPAPER DINDING MUDAH, ENGGAK BUTUH BANTUAN!

Langkah-langkah cara pasang wallpaper dinding di bawah ini mudah diikuti dan efektif! Gak perlu lagi deh panggil-panggil tukang!

Pemasangan wallpaper pada dinding rumah memang tidak murah.

Selain material-material yang harus kita beli, kita juga harus membayar tukang untuk menyelesaikan pemasangan wallpaper hingga selesai.

Tapi, cat rumahmu sudah kusam, dan kamu sudah gatal ingin menutupinya dengan wallpaper bermotif agar rumahmu terlihat baru.

Enggak usah khawatir!

Gunakan langkah-langkah dibawah ini sebagai panduan cara pasang wallpaper dinding di rumah secara mandiri!

Cara Pasang Wallpaper Dinding

Alat-alat yang Dibutuhkan untuk Memasang Wallpaper

  • Wallpaper pilihan
  • Lem wallpaper (bisa dibeli di toko material)
  • Kuas aplikasi wallpaper
  • Plumb bob
  • Pisau cutter
  • Gunting
  • Meteran
  • Pensil
  • Kain perca

Persiapan

  • Pastikan kamu sudah menghitung tinggi dan lebar dari dinding yang akan ditutup. Ini akan memudahkanmu dalam memotong dan memasang wallpaper kelak.
  • Hitung berapa gulung wallpaper yang kamu butuhkan untuk menutup dinding.
  • Lem wallpaper bisa kamu temukan di toko material, sementara jika kamu tidak bisa menemukan plumb bob, kamu bisa mendownload aplikasinya pada smartphonemu.
  • Pilih kuas aplikasi dengan pegangan di tengah untuk pengaplikasian yang lebih mudah.

Langkah-langkah Cara Pasang Wallpaper Dinding

 

1. Bersihkan Dinding Dari Paku dan Noda

Pastikan dinding yang akan kamu tutup sudah bersih dari paku dan noda sebelum kamu mulai melapisinya dengan lem.

Kertas wallpaper akan sangat sulit untuk menempel pada dinding yang kotor dan basah.

Apabila beberapa sudut pada dinding terasa lembab dan susah dibersihkan, kelupas lapisan catnya dan tambal dengan dempul tembok.

Cabut semua paku yang menempel pada dinding, dan isi bolongannya menggunakan dempul tembok agar tidak menimbulkan gelembung udara saat sedang memasang wallpaper.

2. Mulai Secara Perlahan

Sebelum kamu mulai, perhatikan dinding mana yang terlihat lebih mudah ditutup dan tidak akan menjadi pusat utama ruangan tersebut.

Atau tidak, mulai dengan dinding yang biasanya akan ditutupi furnitur ruangan.

Dengan memulai pada dinding ini, kamu bisa berlatih untuk menutup dinding secara benar, anggap saja latihan, sebelum kamu menutup dinding dengan sudut rumit atau colokan listrik.

 

3. Ukur Ketinggian dan Lebar Dinding

Gunakan meteran untuk mengukur panjang dan lebar dinding yang hendak di tutup, dan aplikasikan ukuran tersebut pada kertas wallpaper nantinya.

Hamparkan wallpapermu di meja dan tandai panjang beserta lebar yang sudah kamu ukur.

Tambahkan cm pada perhitungan ukuran dinding sekitar 15 sampai 20 cm sebagai tindakan pencegahan jika wallpaper tidak sengaja terobek atau tidak pas.

Tandai menggunakan pensil, dan usahakan untuk tidak menandainya terlalu tebal (terutama untuk wallpaper berwarna cerah).

4. Gambar Garis Lurus Pada Dinding

Menggunakan plub bob, gambar garis lurus dari atas dinding sampai bawah untuk memudahkanmu menyeimbangkan wallpaper saat sedang memasang.

Gunakan garis lurus ini sebagai panduan dan garis awal mula memasang wallpaper.

Jangan mengandalkan garis pintu atau langit langit sebagai pengukur kelurusan garis utama.

5. Oleskan Lem Wallpaper

Setelah kertas wallpaper terpotong dan garis mula sudah kamu gambar, oleskan lem wallpaper menggunakan kuas aplikasi wallpaper.

Hindari penggunaan kuas cat dinding karena ruas bulu kuasnya lebih lebar dan gampang rontok sehingga akan menimbulkan tekstur yang tidak diinginkan pada tembok.

Kamu cukup mengoleskan lem satu kali saja.

Kalau kebanyakan, lem akan membuat kertas wallpaper menjadi basah dan hasilnya akan keriput.

6. Saatnya Tempelkan Wallpaper!

Cara pasang wallpaper dinding berikutnya adalah langkah yang tentunya sudah kamu tunggu-tunggu!

Ya, setelah lem sudah kamu oleskan pada dinding, ini saatnya kamu memasangkan wallpaper!

Tempelkan kertas wallpaper secara perlahan, pastikan setiap ujung dinding sudah tertutup dan ujung kertas wallpaper kamu tidak melewati batas garis awal yang kamu gambar.

Untuk hasil yang lebih rekat, oleskan sedikit lem pada setiap ujung dan sudut wallpaper.

7. Ratakan Wallpaper

Ambil kain perca atau baju yang sudah tidak kamu pakai dan ratakan wallpaper yang sudah tertempel pada dinding, seperti gerakan mengelap.

Jangan mulai dari ujung wallpaper, tapi mulai ratakan dari sisi tengah dan tarik keluar hingga ujung kanan kiri, juga atas bawah wallpaper, semua secara menyeluruh.

Proses ini sangat penting untuk menghilangkan gelembung udara dalam di balik wallpaper.

Apabila gagal, jangan dulu berkecil hati!

Panduan cara pasang wallpaper dinding ini ditujukan untuk individual, jadi kamu masih bisa bebas melepasnya untuk di coba kembali.

8. Potong Sisa Panjang Wallpaper

Setelah wallpaper tertempel dengan rapi, potong sisa panjang dan lebar wallpaper menggunakan cutter.

Jika kertas terlalu lembek untuk dipotong menggunakan cutter, kamu bisa menggunakan gunting.

Langkah ini membutuhkan banyak ketelitian dan kesabaran karena kamu harus memotong ujung wallpaper dengan lurus dan tepat.

Jadi, enggak usah buru-buru, ya!

9. Mencocokan Pattern

Disinilah tantangan sebenarnya dalam memasang wallpaper!

Setelah gulungan pertama sudah terpasang, kamu masih harus memasang gulungan ke dua, ke tiga, ke empat, dan seterusnya.

Langkahnya masih sama seperti langkah nomor 6, hanya saja disini kamu harus hati-hati dengan pattern wallpaper, terutama jika wallpaper kamu mempunyai pattern sambung.

Cocokan pattern ujung wallpaper dengan ujung wallpaper yang akan kamu tempel pada dinding yang sudah di lem.

Pastikan pattern wallpaper kamu menyambung satu sama lain.

 

10. Penyesuaian Bentuk Wallpaper pada Dinding

Saatnya kita bergerak pada sudut rumit dan dindin yang memiliki colokan listrik.

Ketika gulungan wallpapermu bertemu dengan sudut tajam, gunting sisa wallpaper bagian atas sampai batas antara dinding dan langit-langit.

Ini akan memudahkan kamu untuk menyudutkan kertas wallpaper hingga setiap sudut tertutup dengan rapi.

Untuk menangani colokan listrik, kamu disarankan untuk tidak ratakan wallpaper diatasnya, dan membiarkannya menonjol.

Lubangi bagian tengah colokan listrik dan gunting hingga ujung colokan secara perlahan.

Sisakan sekitar 1 cm sebelum ujung colokan, dan lipat sisa kertas itu ke dalam hingga akan menempel pada dinding yang sudah dilem.

Setelah itu, ratakan lagi menggunakan baju bekas.

Setelah selesai, beristirahatlah dan tunggu hingga kering!

Tinggalkan Balasan